Toto

Litton tenggelam dalam saga penguasa

Ini bukanlah pertanyaan yang meminta jawaban dari Pangeran Hamlet karya William Shakespeare, tetapi tokoh politik seperti Tam Yiu-chung.

Ini mengikuti permintaan kontroversial Kepala Eksekutif John Lee Ka-chiu untuk Komite Tetap Kongres Rakyat Nasional untuk menafsirkan undang-undang atas pengakuan ad hoc pengacara Inggris Tim Owen sebagai pengacara pembela dalam persidangan pendiri Apple Daily, Jimmy Lai Chee-ying.

Lai menghadapi beberapa tuduhan konspirasi di bawah undang-undang keamanan nasional. Sidang, yang dijadwalkan dimulai bulan ini, telah ditunda hingga September 2023.

Saluran Standar

Selengkapnya>>
Tam adalah satu-satunya orang dari Hong Kong yang memiliki hak istimewa untuk berbicara di komite tetap NPC.

Perkembangannya aneh sejak Sekretaris Kehakiman Paul Lam Ting-kwok dan beberapa orang lainnya di lembaga itu bergegas menekan pengadilan untuk menolak pengakuan Owen sebagai pengacara pembela Lai.

Puncaknya adalah permintaan interpretasi hukum Lee ke Beijing masih tertunda.

Anehnya, situasinya membuat penasaran akhir-akhir ini.

Mengatakan dia sangat ingin mendengar tanggapan dari Beijing, kepala eksekutif mengungkapkan bahwa permintaannya didukung oleh berbagai badan pemerintah pusat termasuk Kantor Urusan Hong Kong dan Makau, kantor penghubung pemerintah pusat di sini dan kantor keamanan Togel Sidney hari ini nasional di SAR.

Dengan dukungan dari kantor-kantor utama ini, hasilnya harus menjadi kesimpulan sebelumnya.

Tam dijadwalkan menghadiri rapat komite tetap minggu depan dan, anehnya, masih belum jelas apakah isu penting tersebut akan dibahas – setidaknya tidak dalam agenda yang telah diungkap ke publik selama ini.

Tam termasuk di antara banyak orang yang mendukung interpretasi hukum. Sekarang, dia tampaknya melembutkan nadanya.

Apakah dia memberi isyarat bahwa pemerintah pusat mungkin berubah pikiran tentang masalah ini dan akan membutuhkan lebih banyak waktu untuk mempertimbangkan pro dan kontra dari permintaan Lee? Jika ini masalahnya, Lee mungkin telah menempatkan Beijing dalam dilema.

Seperti yang dikatakan sebelumnya, permintaan tersebut telah menaikkan taruhannya ke langit tinggi untuk semua.

Akan disambut baik jika Beijing berubah pikiran seperti yang seharusnya terjadi ketika taruhannya sangat tinggi.

Bahkan jika pensiunan hakim Pengadilan Banding Akhir Henry Litton mungkin telah mengangkat alis para kritikus, sudah waktunya baginya untuk memperingatkan dalam surat panjang bahwa ini dapat menempatkan independensi yudisial Hong Kong di bawah ancaman eksistensial jika tindakan sah hakim Pengadilan Tinggi di bawah hukum umum dapat dianggap melanggar hukum oleh hukum keamanan nasional.

Litton mengatakan dia khawatir bahwa apa yang murni masalah manajemen kasus telah diledakkan menjadi “cause celebre” dengan konsekuensi tak terduga yang berjangkauan jauh.

Jelas, mantan hakim CFA tidak sendirian dalam Keluaran SDY mempersoalkan permintaan interpretasi – begitu pula salah satu pendahulu Lam, Elsie Leung Oi-sie.

Pada akhirnya, menafsirkan atau tidak menafsirkan akan menjadi penilaian politik dan yang menyedihkan adalah, ketika politik masuk ke jalan masalah peradilan, itu menyebabkan kerugian terlepas dari hasilnya.